Neo-Demokrasi
Headline Hukum dan kriminal

Pesta Miras di Area Pemakaman, 3 Remaja Dicokok Satpol PP

Petugas mengamankan tiga remaja usai pesta miras di Kantor Satpol PP Surabaya.

Surabaya, NEODEMOKRASI,COM – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) menggerebek tiga remaja yang kedapatan menggelar pesta minuman keras (miras) di sekitaran Tempat Pemakaman Umum (TPU) Rangkah Surabaya.

“Saat di lokasi kami melihat ada empat anak, namun setelah tahu petugas datang dia melarikan diri. Sehingga kami berhasil menjangkau tiga anak saja,” kata Kabid Pengembangan Sumber Daya Satpol PP Kota Surabaya Dwi Hargianto, Minggu (31/3).

Dwi mengatakan, penjangkauan yang dilakukan pihaknya merupakan tindak lanjut aduan warga kepada Satpol PP Surabaya, terkait adanya aktivitas negatif yang dilakukan anak-anak di bawah umur. Sekaligus melaksanakan program Cipta Kondisi Asuhan Rembulan saat Ramadan. “Kami dapat informasi ini dari warga, dengan segera kami tindak lanjuti bersama Tim Asuhan Rembulan wilayah Utara,” kata Dwi.

Dari hasil penjangkauan tersebut, petugas berhasil mengamankan barang bukti satu buah botol sisa minuman keras berukuran satu liter. “Kami temukan di TKP, ada botol yang masih ada sisa sedikit mirasnya. Salah satu anak yang laki-laki bau mulutnya juga bau alkohol,” ucapnya.

Selanjutnya, ketiga anak-anak tersebut dibawa ke Kantor Satpol PP Surabaya guna menjalani pendataan dan pembinaan. Tak hanya itu, Satpol PP Surabaya juga berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan dan Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak serta Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3A-PPKB).

“Kami libatkan Dinkes untuk tes urine, supaya terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan. Untuk DP3A melakukan outreach kepada anak-anak yang terjaring petugas, kami juga memanggil orang tua mereka untuk menjemput mereka di kantor kami,” ujarnya.

Dwi menambahkan, jika dalam hasil penjangkauan yang didapat anak-anak masih berstatus pelajar, pihaknya juga turut memanggil Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait.

“Apabila didapat anak yang terjangkau petugas kami, kalau masih berstatus pelajar juga kami panggil disamping orang tua anak tersebut, kami juga panggil pihak sekolah, Dinas Pendidikan (Dispendik) serta DP3A,” tuturnya.(dan)

 

Related posts

Napi di Jatim Harus Patuhi Prokes

Rizki

Kapolresta Sidoarjo Patroli Malam dengan Motor Jelang Pilkades

Rizki

Harga Timah di JFX Capai Rekor Tertinggi, Ini Dampaknya bagi Negara

Rizki