Neo-Demokrasi
Headline Hukum dan kriminal

Menteri PPPA Pastikan 25 Santri Dapat Pendampingan

Menteri PPPA Bintang Puspayoga saat mengunjungi Mapolresta Sidoarjo.

Sidoarjo, NEODEMOKRASI.COM – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) I Gusti Ayu Bintang Puspayoga memastikan, 25 santri korban pedofil ustadz di Sidoarjo mendapatkan pendampingan untuk pemulihan psikologis. Hal tersebut dikatakan Bintang saat berkunjung ke Mapolresta Sidoarjo, Senin (14/6).

“Kami mengapresiasi kerja keras Polresta Sidoarjo atas penegakan hukum kepada pelaku. Yang terpenting adalah pemulihan psikologis bagi para korban. Saat ini 25 korban yang masih anak-anak tersebut ditempatkan penampungan sementara yang aman,” terangnya.

Secara bertahap, kata Bintang, prioritas trauma healing serta rehabilitasi psikologis akan diberikan kepada para korban dengan kondisi paling berat.

Bintang menambahkan, proses assessment dan pendampingan telah dilakukan oleh jajaran Sahabat Perempuan dan Anak (SAPA), dinas yang terkait di tingkat kabupaten dan provinsi. “Kasus ini harus dikawal dan ditangani dengan tepat, agar para korban tidak mengalami trauma berkepanjagan sehingga mereka bisa segera beraktifitas seperti sedia kala,” lanjutnya.

Bintang menegaskan, peristiwa di Sidoarjo ini harus dijadikan evaluasi bagi pemerintah pusat, daerah serta masyarakat agar berperan aktif mengawasi, meskipun telah mempercayakan anaknya kepada pihak lain untuk menempuh pendidikan.

Seperti diketahui, oknum ustadz bernama Aska Muhammad Arifin Hamidullah (30), tega mencabuli para santrinya yang semuanya bocah yatim, piatu, dan duafa. Aksi keji sang ustadz telah dilakukan sejak tahun 2016 lalu. Ia leluasa berbuat cabul karena tinggal dalam satu rumah dengan 25 bocah malang tersebut.(dan)

 

Related posts

Gabung KONI Gresik, Atlet Wajib Bebas Narkoba

Rizki

Polresta Sidoarjo Siap Lakukan Penyekatan Pemudik

Rizki

Tim Gabungan Bubarkan Hajatan di Rumah Kades Sidoakepung

Rizki