Neo-Demokrasi
Ekbis Jatim

Sinergitas Bank Jatim – Pemkot Surabaya Launching KatePay

Keeja sama Bank Jatim dan Pemkot Surabaya Launching KatePay

Sruabaya,  NEODEMOKRASI.COM. | Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melakukan langkah percepatan transformasi digital di lingkungan sekolah dengan melaunching program KatePay bertempat di SMP Negeri 42 Surabaya pada, Selasal(14/06/22). Bekerjasama dengan Bank Jatim, , launching ini merupakan salah satu bentuk dukungan Pemkot Surabaya dalam mendukung Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT) yang telah dicanangkan oleh Pemerintah.

Secara teknis, Bank Jatim, memberikan support kepada Pemkot Surabaya dengan menciptakan ekosistem KatePay yang dapat memudahkan pelajar sekolah di Surabaya dalam melakukan transaksi keuangan digital di sekolah. KatePay ini nantinya dapat digunakan oleh para pelajar sekolah untuk melakukan pembelian makanan dan minuman yg tersedia pada merchant merchant kantin sekolah.

Walikota Surabaya Eri Cahyadi yang hadir secara langsung dalam kegiatan tersebut mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya kepada Bank Jatim, yang telah memberikan support kepada Pemerintah Kota Surabaya sehingga kegiatan launching KatePay dapat berlangsung pada hari ini. “

“Adanya KatePay ini menjadi bentuk pembelajaran bagi anak anak kita untuk bertransaksi secara non tunai sejak dini, sehingga ketika anak-anak sudah beranjak dewasa sudah terbiasa untuk melakukan transaksi non tunai. Selain itu yang tidak kalah penting, dengan adanya KatePay orangtua bisa memantau transaksi keuangan yang dilakukan oleh anak-anak di sekolah”, ucap Eri.

“Semoga pilot project yang dilakukan di SMP Negeri 42 ini dapat dijadikan contoh bagi sekolah-sekolah lain di Surabaya, sehingga kelak anak anak sekolah di Surabaya dapat terbiasa dalam melakukan transaksi non tunai”, terang Eri
Direktur Komersial & Korporasi Bank Jatim, Edi Masrianto yang juga hadir dalam kegiatan tersebut, menyampaikan bahwa KatePay ini adalah salah satu bentuk literasi keuangan untuk mengedukasi proses digitalisasi transaksi perbankan kepada anak-anak sejak dini. “Untuk saat ini SMP Negeri 42 merupakan pilot project di Kota Surabaya, tapi tidak menutup kemungkinan kedepan akan diadopsi secara masif oleh sekolah-sekolah lain”, ujar Edi.

“Pemerintah Daerah juga sangat concern untuk memberikan pembelajaran dalam percepatan transformasi digital kepada anak-anak sekolah dan masyarakat, intinya Bank Jatim, akan support sepenuhnya kepada pemerintah daerah dalam mendukung percepatan digitalisasi keuangan perbankan”, tutup Edi.(nora)
,

 

Related posts

Ratusan Relawan Mojokerto Ikuti Pelatihan SRPB Jatim

neodemokrasi

DR Iwan Zunaih : “Diklat Rescue adalah Upaya NasDem Berikan Kemaslahatan Lebih pada Masyarakat”

neodemokrasi

Forkopimda Jatim Terus Gencarkan Serbuan Vaksinasi

Rizki