Neo-Demokrasi
Headline Pilkada Politik Pemerintahan

Hasil Pilkada Jatim 2020, Golkar Menyalip PKB

Ketua Komisi A DPRD JJatim Istu Hari Subagio.

Surabaya, NEODEMOKRASI.COM – Gebyar pilkada  serentak di 16 kabupaten dan tiga kota di Jatim sudah usai. Hasilnya, 17 kepala daerah kabupaten-kota di Jatim sudah dilantik  Gubernur  Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Jumat (26/2).

Uniknya, pada pileg 2019 lalu PKB keluar sebagai jawara peraih suara terbanyak. Di pilkada Jatim ini justru  tak mampu mencapai target dan berada di urutan paling rendah di antara lima partai peraih suara terbanyak pada  pileg 2019.  Raihan suara untuk kursi kepala daerah teringgi diraih  Partai Gerindra  68,4 persen, Demokrat, 68,4 persen,  disusul PDIP 63,2 persen, Golkar 47,4 persen, dan  PKB  26,3 persen,.

Dalam pileg  Jatim 2019, PKB menjadi partai pemenang dengan 20,81 persen. Kedua,  PDI Perjuangan dengan 19,3 persen, Partai Gerindra 10,61 persen, Partai Demokrat 8,75 persen, dan Partai Golkar meraih 8,72 persen.

Faktanya, perolehan suara Pemilu 2019 di tingkat provinsi tidak bisa menjadi modal untuk memenangkan kursi kepala daerah di pilkada 2020. PKB hannya mampu memenangkan lima kabulaten-kota. Sementara PDIP menang di 12 kabupaten-kota.

Prestasi terbaik diraih oleh Partai Golkar yang pada pileg 2019 berada di posisi kelima. Justru sukses memenangkan pilkada di 9 kabupaten-kota atau meraih 47,4 persen. Jauh lebih tinggi dan menyalip perolehan PKB  yang hanya memenangkan pilkada di lima kabupaten-kota.

Secara nasional, Partai Golkar berhasil  meraih kemenangan kursi gubernur dan wakil gubernur mencapai 66 persen di empat provinsi.  Golkar juga sukses memenuhi target kemenangan 60 persen di pilkada 2020 ini,.  Kememangan demi kemenagan ini  menjadi indikasi bahwa  Partai Golkar sudah kembali solid dan mengalami kenaikan suara signifikan .

“Sebagai kader Partai Golkar, saya ikut bangga dan bersyukur dengan prestasi dan raihan kemenangan di sembilan kabupaten-kota  di Pilkada Jatim 2020  ini,” ungkap Ketua Komisi A DPRD Jatim Istu Hari Subagio, Minggu (28/2).

Dia  berharap kepala daerah adalah cermin sumber daya manusia (SDM) terbaik. Oleh karena itu, harus bisa amanah, jujur, dan tidak korupsi. Selain itu, figurnya harus  berani membuat perubahan yang berimplikasi terhadap perbaikan yang berpihak kepada kepentingan masyarakat.

“Yang paling utama, ia harus menepati janji-janji kampanye dan responsif terhadap setiap kirtikan dan aspirasi masyarakatnya,” wejang Istu Hari Subagio.

Masih menurut politisi senior Golkar ini, kalau seorang kepala daerah mampu bekerja dengan baik,  ia akan mampu membangun trust masyarakat terhadap pemerintahan yang dia pimpin.

“Mau tidak mau ini akan memberikan efek positif terhadap partai pengusungnya,” tambah anggota DPRD Jatim periode 2019-2024  yang berangkat dari Dapil Jatim XI (Kabupaten Nganjuk dan Kabupaten Madiun).(nor)

            .

Related posts

ACC Kenalkan ACC ONE on the Web

Rizki

Mengamuk, Anak Bakar Rumah Orang Tuanya

Rizki

Bupati Sidoarjo Lantik Tiga Direktur PDAM

Rizki