Neo-Demokrasi
Headline Hukum dan kriminal

Pil Koplo dalam Bumbu Pecel Diselundupkan ke Rutan Medaeng

Petugas rutan melakukan penggeledahan bumbu pecel yang didalamnya ada pil koplo.

Sidoarjo, NEODEMOKRASI.COM – Rutan Kelas I Surabaya (Medaeng) berhasil membongkar sindikat penyelundupan psikotropika ke dalam rumah tahanan (Rutan). Obat yang membuat halu itu dilebur dengan bumbu pecel sehingga tak kasat mata.

Terbongkarnya modus baru dalam penyelundupan narkotika ke dalam lapas atau  rutan ini berawal dari informasi dari seorang warga binaan. Sindikat yang melibatkan tiga orang tahanan itu berhasil dibongkar Rabu (10/2) atau sebelum barang haram itu diedarkan.

Plt. Kepala Kesatuan Pengamanan Rutan Medaeng Prayogo Mubarak beserta tim melakukan pengecekan blok hunian. Saat itu, ada informasi intelijen bahwa di dalam Blok C ada tiga warga binaan yang melakukan kegiatan mencurigakan.

“Saat dicek, ternyata ketiga warga binaan, yaitu MAKR (24), AC (25), MT (26) sedang membuat bola-bola dari bumbu pecel. Karena curiga, petugas lalu menyita bola-bola bumbu pecel itu,” ujar Prayogo, Kamis, (11/2).

Secara kasat mata, barang yang dititipkan melalui layanan penitipan barang drive thru memang terlihat seperti bumbu pecel pada umumnya. Namun setelah dilakukan pemeriksaan mendalam kepada ketiga tahanan itu, baru diketahui jika paket bumbu pecel itu sudah bercampur pil koplo.

” ini adalah upaya pertama yang dilakukannya. Ketiganya mengaku baru coba-coba dan membeli paket bumbu pecel bercampur pil koplo seharga Rp700 ribu dari seorang pengedar di luar rutan,” terang Kepala Rutan Medaeng Wahyu Hendrajati Setyo Nugroho.

Selanjutnya, pihak Rutan Medaeng langsung berkoordinasi dengan Polsek Waru untuk pemeriksaan lebih lanjut. Ketiganya juga sudah ditempatkan di sel khusus sebagai bentuk hukuman tambahan.(dan)

Related posts

103 Atlet Sidoarjo untuk PON Papua Dilepas

Rizki

Peringati Hari Santri, Alumni Unair Sidoarjo Gelar Pengobatan Massal

Rizki

SIG Resmi Merilis Sustainability Framework

Rizki